Mencium Aroma Bayi Baru Lahir Ternyata Banyak Manfaatnya, Loh..

Pernahkan Kamu merasakan perasaan damai atau ‘wah’ ketika Kamu menggendong dan menciumi bayi yang baru saja lahir?

Terkadang menggendong bayi yang baru lahir akan membuat seseorang berkata, “Aku ingin menggigitmu!”

Melansir Intisari Online, penelitian baru menunjukkan bahwa bagi wanita, mungkin ada mekanisme biologis di balik ungkapan itu.

Aroma bayi yang baru lahir memicu lonjakan dopamin untuk ibu baru yang mirip dengan respons hadiah yang datang dengan memuaskan keinginan untuk makan, peneliti menemukan.

Bau adalah bagian dari jaringan sinyal komunikasi kimia antara ibu dan anak dan mereka dapat menjadi intens, kata penulis studi Johannes Frasnelli, seorang peneliti postdoctoral dan dosen di University of Montreal.

“Apa yang kami tunjukkan untuk pertama kalinya adalah bau bayi yang baru lahir, yang merupakan bagian dari sinyal ini, mengaktifkan sirkuit hadiah neurologis pada ibu,” kata Frasnelli dalam sebuah pernyataan.

“Sirkuit-sirkuit ini terutama dapat diaktifkan ketika kamu makan ketika sedang sangat lapar, tetapi juga pada seorang pecandu ketagihan yang menerima obatnya. Sebenarnya ini adalah keinginan yang besar.”

Untuk penelitian tersebut, Frasnelli dan rekan merekrut dua kelompok wanita: 15 tanpa anak dan 15 ibu pertama yang melahirkan tiga sampai enam minggu sebelum percobaan.

Tentu saja, dalam penelitian ini pria tidak diikutsertakan.

Menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI), para peneliti mengukur aktivitas otak para partisipan ketika mereka mengendus melalui olfactometer, sebuah alat yang mengangkat hidung untuk mendeteksi bau.

Para peneliti memberi makan olfactometer dengan bau bayi yang berbeda, dikumpulkan dalam bentuk kaus katun yang dikenakan oleh 18 bayi yang baru lahir.

Para wanita tidak diberi tahu apa yang mereka cium dalam percobaan, dan mereka diminta untuk menilai seberapa menyenangkan, intens dan akrab setiap aroma.

Secara keseluruhan, para wanita di kedua kelompok menilai bau bayi itu lemah, tidak dikenal dan agak menyenangkan.

Tetapi para ibu umumnya memiliki aktivitas yang lebih besar di bagian otak mereka terkait dengan hadiah, kata para peneliti.

Pemindaian otak ibu baru menunjukkan aktivitas tinggi di jalur dopamin dari nukleus kaudat – daerah dekat pusat otak yang berperan dalam pembelajaran hadiah, kata para peneliti.

Dopamin adalah bahan kimia otak yang terkait dengan kesenangan serta motivasi dan penghargaan.

Para peneliti tidak yakin apakah ibu baru mengalami perubahan hormon yang mengarah ke lonjakan dopamin ini atau apakah reaksi mereka dipengaruhi oleh pengalaman mencium bayi mereka sendiri, kata para peneliti.

“Ada kemungkinan bahwa persalinan menyebabkan perubahan hormonal yang mengubah sirkuit imbalan dalam nukleus kaudat, tetapi juga mungkin bahwa pengalaman berperan,” kata Frasnelli dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir dari LiveScience.

Dan tidak jelas apakah reaksinya khusus untuk wanita karena pria tidak dimasukkan dalam penelitian.

Temuan ini dirinci secara online bulan ini di jurnal Frontiers in Psychology.

Penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa tanggapan terhadap kelucuan pada umumnya – ingin “memakan” bayi atau memeras anak kucing – sebenarnya adalah bentuk agresi.

Para peneliti dari studi tersebut menyarankan agresi itu karena kelebihan emosi positif yang menyebabkan rasa kehilangan kendali.
Demikianlah pokok bahasan Artikel ini yang dapat kami paparkan, Besar harapan kami Artikel ini dapat bermanfaat untuk kalangan banyak. Karena keterbatasan pengetahuan dan referensi, Penulis menyadari Artikel ini masih jauh dari sempurna, Oleh karena itu saran dan kritik yang membangun sangat diharapkan agar Artikel ini dapat disusun menjadi lebih baik lagi dimasa yang akan datang.

Sumber : Manaberita

0 Response to "Mencium Aroma Bayi Baru Lahir Ternyata Banyak Manfaatnya, Loh.."

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel